Minggu, 24 Maret 2013

Sejarah dan Perkembangan Musik Indonesia




Musik Indonesia atau yang disebut musik Nusantara merupakan semua musik yang berkembang di Nusantara ini, yang mencerminkan atau menonjolkan ciri keindonesiaan, baik dalam segi bahasa maupun gaya melodinya. Musik Nusantara sendiri terdiri dari musik tradisi daerah, musik keroncong, musik dangdut, musik langgam, musik gambus, musik perjuangan, dan musik pop. Terdapat tahapan- tahapan dalam perkembangan musik Indonesia (nusantara), yaitu :

Masa sebelum masuknya pengaruh Hindu- Buddha

Pada masa ini, musik digunakan sebagai bagian dari kegiatan ritual masyarakat. Dalam beberapa kelompok, bunyi-bunyian yang dihasilkan dari anggota badan atau alat tertentu diyakini memiliki kekuatan magis. Instrumen atau alat musik yang digunakan umumnya berasal dari alam sekitarnya.

Masa setelah masuknya pengaruh Hindu- Buddha

Pada masa ini, berkembang musik- musik istana khususnya di daerah Jawa.Pada saat itu, musik tidak hanya digunakan sebagai bagian dari sebuah ritual saja, namun juga dalam kegiatan-kegiatan keistanaan sebagai sarana hiburan para tamu raja. Musik istana yang berkembang adalah musik gamelan. Musik gamelan terdiri dari 5 kelompok, yaitu kelompok balungan, kelompok blimbingan, kelompok pencon, kelompok kendang,dan kelompok pelengkap.

Masa setelah masuknya pengaruh Islam

Musik pada masa ini diperkenalkan olah para pedagang Arab. Alat musik yang mereka pergunakan berupa gambus dan rebana. Dari proses itulah kemudian muncul orkes- orkes gambus di Indonesia hingga sekarang.

Masa Kolonialisme

Masuknya bangsa Barat ke Indonesia juga membawa pengaruh besar dalam perkembangan musik Indonesia. Para pendatang ini juga memperkenalkan berbagai alat musik dari negeri mereka. Seperti biola, cello (selo), gitar, seruling (flute), dan ukulele. Mereka pun membawa sistem solmisasi dalam berbagai karya lagu.Pada masa inilah Indonesia mengalami perkembangan musik modern. Pada masa ini para musisi Indonesia menciptakan sajian music berupa perpaduan musik barat dengan musik Indonesia. Sajian musik itu kemudian dikenal sebagai musik keroncong.

Masa Kini

Seiring dengan masuknya media elektronik ke Indonesia,masuk pula berbagai jenis musik barat, seperti pop, jazz, blues, rock, R&B dan musik- musik negeri India yang banyak diperkenalakan melalui film-filmnya. Dari perkembangan ini, terjadilah perpaduan musik asing dengan musik Indonesia. Musik India juga berpadu dengan musik melayu yang kemudian menghasilkan jenis musik dangdut. Maka, muncullah berbagai musisi Indonesia yang beraliran pop, jazz, blues, rock, dan R&B. Berkembang pula jenis musik yang memadukan unsur kedaerahan Indonesia dengan unsur musik barat, terutama alat- alat musiknya. Jenis musik ini sering disebut musik etnis.

Ragam Musik Indonesia

Ragam musik di Indonesia dapat dibedakan atas musik tradisi, musik keroncong, musik dangdut, musik perjuangan, dan musik pop.


Musik Daerah/Tradisional

Ciri khas jenis musik ini terletak pada isi lagu dan instrumen (alat musiknya). Musik tradisi memiliki karakteristik khas, yaitu syair dan melodinya menggunakan bahasa dan gaya daerah setempat. Seni tradisi yang merupakan identitas, jati diri, media ekspresi dari masyarakat pendukungnya. Musik jenis ini terdiri dari :

1. Instrumen Musik Perkusi.
Antara lain : Gamelan, Talempong, Kulintang, Arumba dan Kendang.
2. Instrumen Musik Petik
Antara lain : Kecapi, Sasando dan Sampek.
3. Instrument Musik Gesek
Antara lain : Rebab dan Ohyan.
4. Instrument Musik Tiup
Antara lain : Suling, Saluang, Serunai, dan Serompet atau Tarompet.

Musik Keroncong

Ciri musik jenis ini adalah pada harmoni musik dan improvisasi yang sangat terbatas. Umumnya lagu-lagunya memiliki bentuk dan susunan yang sama. Syair- syairnya terdiri atas beberapa kalimat (umumnya 7 kalimat) yang diselingi dengan permainan alat musik.

Musik Dangdut

Ciri khas musik ini terletak pada pukulan alat musik tabla (sejenis alat musik perkusi yang menghasilkan bunyi ndut) dan iramanya yang ringan, sehingga mendorong penyanyi dan pendengarnya untuk mengerakkan anggota badannya.


Musik Perjuangan

Ciri khas dari musik ini terletak pada syair- syairnya yang umumnya berisi ajakan untuk berjuang, ajakan untuk berkorban demi tanah air, dan sejenisnya. Irama musiknya cepat dan semangat, serta diakhiri dengan semarak.

Musik Populer (pop)

Musik ini memiliki ciri, dalam penggunaan ritme yang terasa bebas dengan mengutamakan permainan drum dan gitar bas. Biasanya, para musisinya juga menambahkan variasi gaya yang beraneka ragam untuk menambah daya tarik dan penghayatan pendengar atau penikmatnya. Musik pop dibedakan menjadi musik pop anak- anak dan musik pop dewasa.
Alat-Alat Musik
Identitas musik Indonesia seperti yang kita kenal sekarang dimulai sebagai Zaman Perunggu budaya bermigrasi ke kepulauan Indonesia pada abad ke-2 SM-3. Musik tradisional dari suku Indonesia sering menggunakan instrumen perkusi, terutama gendang ( drum ), dan gong . Beberapa dari mereka mengembangkan alat musik yang rumit dan khas, seperti sasando instrumen string dari Rote pulau, angklung dari masyarakat Sunda , dan kompleks dan canggih gamelan orkestra dari Jawa dan Bali .
Gamelan
Bentuk yang paling populer dan terkenal dari musik Indonesia mungkin gamelan , sebuah ensemble dari tuned instrumen perkusi yang mencakup metalofon , drum , gong , dan biola lonjakan bersama dengan bambu seruling . Ansambel serupa yang lazim di seluruh Indonesia dan Malaysia , namun gamelan berasal dari Jawa, Bali, dan Lombok .
Di Jawa Tengah, gamelan yang rumit dan cermat ditata. Melodi pusat dimainkan pada metalofon di tengah orkestra, sedangkan elaborasi depan dan ornamen pada melodi, dan, di belakang, gong perlahan menekankan musik. Ada dua sistem tuning. Gamelan Setiap disetel untuk dirinya sendiri, dan interval antara catatan pada skala bervariasi antara ansambel. Para metalofon meliputi empat oktaf, dan termasuk jenis seperti slenthem , demung , saron panerus , dan balungan . Jiwa gamelan diyakini berada di gong besar, atau ageng gong . Gong lainnya yang sesuai untuk setiap not skala dan termasuk ketuk , kenong dan kempul . Bagian depan orkestra yang beragam, dan termasuk rebab , suling , siter , bonang dan gambang . Chorus Pria ( Gerong ) dan (perempuan pesindhen ) tunggal vokalis yang umum.
Dengan kedatangan Belanda penjajah, sistem nomor disebut kepatihan dikembangkan untuk merekam musik. Musik dan tari pada waktu itu dibagi menjadi beberapa gaya berdasarkan pengadilan utama di daerah - Surakarta , Yogyakarta , Pakualaman dan Mangkunegaran .
Gamelan dari Jawa Timur kurang dikenal daripada bagian tengah atau barat pulau. Mungkin yang paling khas dari daerah adalah sangat besar gendang gamyak . Di Jawa Barat, sebelumnya Sunda , memiliki beberapa jenis gamelan. Gamelan Degung , gamelan salendro , dan tembang sunda tiga jenis utama. The Jawa Osing minoritas di Jawa Timur dikenal untuk musik sosial untuk pernikahan dan perayaan lainnya, disebut Gandrung , serta angklung , dimainkan oleh anak-anak muda amatir, yang sangat mirip dengan Bali gamelan.
Kecapi Suling
Kecapi Suling adalah jenis musik instrumental yang sangat improvisasi dan populer di bagian Jawa Barat yang mempekerjakan dua instrumen, kecapi (kecapi) dan suling (seruling bambu). Hal ini terkait dengan tembang sunda .
Angklung
Angklung adalah alat bambu asli musik kepada orang-orang Sunda Jawa Barat. Hal ini terbuat dari tabung bambu yang melekat pada bingkai bambu. Tabung yang sudah diukir sehingga mereka memiliki resonan pitch khas ketika sedang bergetar. Angklung masing-masing hanya memainkan satu nada.
Kulintang
Kolintang atau kulintang adalah perkusi perunggu dan kayu instrumen asli timur Indonesia dan juga Filipina. Di Indonesia hal ini sangat terkait dengan Minahasa masyarakat Sulawesi Utara, namun juga populer di Maluku dan Timor .
Sasando
Sasando adalah memetik senar instrumen asli Rote pulau Nusa Tenggara Timur . Bagian-bagian dari sasando adalah silinder bambu yang dikelilingi oleh beberapa wedges mana senar-senar direnggangkan, dikelilingi oleh penggemar tas-seperti lontar kering atau daun lontar (Borassus flabellifer), berfungsi sebagai resonator dari instrumen.
Tapanuli Ogong
Pertunjukan musik dari daerah Tapanuli dari Batak dari Sumatera Utara . Tapanuli ogong adalah bentuk musik dansa dimainkan dengan jenis kecapi , terompet dan seruling .

Genre
Di dunia beragam genre musik Indonesia adalah hasil dari kreativitas musik rakyatnya, dan juga pertemuan budaya berikutnya dengan pengaruh musik asing ke nusantara. Selanjutnya bentuk asli khas musik, beberapa genre dapat menelusuri asal-usulnya pengaruh asing, seperti gambus dan qasidah dari musik Timur Tengah Islam, keroncong dari pengaruh Portugis, dan dangdut dengan pengaruh musik Hindi terkenal.
Musik Folk
Musics Indonesia rakyat daerah pop mencerminkan keragaman budaya Indonesia dan Indonesia etnis , sebagian besar menggunakan bahasa lokal dan campuran musik gaya barat dan regional dan instrumen. Musik rakyat Indonesia cukup beragam, dan hari ini mencakup pop, rock, rumah, hip hop dan genre lainnya, serta bentuk-bentuk yang berbeda Indonesia. Ada beberapa jenis musik "etnik" pop, umumnya dikelompokkan bersama sebagai Pop Daerah (pop daerah). Ini termasuk Pop sunda , Pop Minang, Batak Pop, Pop Melayu, Pop Ambon, Minahasa Pop dan lain-lain. Selain menampilkan warisan Lagu Daerah (lagu-lagu tradisional daerah) dari masing-masing budaya daerah, musisi juga dapat membuat beberapa komposisi baru dalam bahasa ibu mereka sendiri.


Tembang Sunda
Tembang sunda , juga disebut Seni mamaos Cianjuran, atau hanya Cianjuran, adalah bentuk puisi sung yang muncul di era kolonial dari Cianjur . Ini pertama kali dikenal sebagai seni aristokrat, satu komposer Cianjuran adalah RAA Kusumahningrat (Dalem Pancaniti), penguasa Cianjur (1.834-1.862). Instrumen Cianjuran adalah Kacapi indung, Kacapi rincik dan suling atau seruling bambu, dan rebab untuk salendro komposisi. Liriknya biasanya dinyanyikan dalam ayat gratis, tetapi versi yang lebih modern, panambih , adalah dangding. Ini biasanya drum.
Jaipongan
Jaipongan adalah musik dansa yang sangat kompleks ritmis dari masyarakat Sunda dari Jawa Barat. Ritme ini bertanggung jawab untuk mengubah tampaknya secara acak, sehingga menari sulit bagi sebagian besar pendengar. Instrumen sepenuhnya Sunda, benar-benar tanpa instrumen diimpor. Ini diciptakan oleh seniman seperti Gugum Gumbira setelah Sukarno dilarang rock and roll dan genre Barat lainnya di tahun 60-an.
Gambus
Gambus harfiah berarti oud , mengacu pada jenis kecapi atau 12-string gitar berbentuk buah pir, adalah musik Tengah-Timur yang diturunkan vokal dan instrumental Islam. Tradisi ini mulai dimasukkan seluruh banyak daerah di Indonesia oleh abad ke-16.
Qasidah Modern
Qasidah adalah kuno Arab kata untuk puisi-puisi religius disertai dengan nyanyian dan perkusi. Qasidah modern yang menyesuaikan ini untuk khalayak pop. Hal ini digunakan untuk menunjukkan suatu jenis orkestra dan musik yang dimainkannya, diyakini diperkenalkan oleh pemukim Muslim dari Yaman . Qasidah modern yang berasal dari pop Islam, menambahkan dialek lokal dan lirik yang membahas isu-isu kontemporer Indonesia. Meskipun populer di kalangan orang-orang Arab di Indonesia, telah mendapatkan popularitas sedikit di tempat lain.
Bentuk kontemporer Islam Timur Tengah dipengaruhi musik di Indonesia adalah Debu , yang menampilkan sufisme pendekatan pada musik untuk menyebarkan pesan mereka.
Kroncong
Kroncong (ejaan alternatif: Keroncong ) telah berkembang sejak kedatangan Portugis , yang membawa bersama mereka Eropa instrumen. Pada awal 1900-an, itu dianggap sebagai musik kelas rendah perkotaan. Hal ini berubah pada tahun 1930-an, ketika industri film Indonesia meningkat mulai menggabungkan keroncong. Dan kemudian bahkan lebih di pertengahan sampai akhir 1940-an, menjadi terkait dengan perjuangan kemerdekaan .
Mungkin yang paling terkenal lagu dalam gaya keroncong adalah Bengawan Solo , yang ditulis pada tahun 1940 oleh Gesang Martohartono , seorang Solo musisi. Ditulis selama Tentara Kekaisaran Jepang pendudukan pulau di Perang Dunia II , lagu (tentang Sungai Bengawan Solo , sungai Jawa terpanjang dan paling penting) menjadi sangat populer di kalangan orang Jawa, dan kemudian secara nasional ketika rekaman yang disiarkan melalui radio lokal stasiun. Lagu ini juga menjadi cukup populer dengan tentara Jepang, dan ketika mereka kembali ke Jepang pada akhir perang re-rekaman itu (oleh seniman Jepang) menjadi best-seller. Selama bertahun-tahun telah dirilis ulang berkali-kali oleh seniman terkenal, terutama di Asia tetapi juga di luar (seperti Anneke Grönloh ), dan di beberapa tempat itu terlihat sebagai typifying musik Indonesia. Gesang dirinya tetap eksponen paling terkenal dari gaya, yang meskipun dipandang sekarang sebagai tepung agak dan "tanggal" bentuk masih populer di kalangan segmen besar penduduk, terutama generasi tua.
Setelah Perang Dunia II dan selama Revolusi Nasional Indonesia (1945-1949) dan setelah itu, keroncong dikaitkan dengan patriotisme, karena banyak penyair Indonesia dan lagu-lagu patriotik penulis menggunakan fusi keroncong dan agak jazz sebagai genre karya mereka. Romantisme perang patriotik tema dan romantis jelas dalam karya-karya Ismail Marzuki , seperti Rayuan Pulau Kelapa , Indonesia Pusaka , Sepasang Mata Bola , Keroncong Serenata dan Juwita Malam . Lagu-lagu patriotik dapat dinyanyikan di dalam lagu atau bahkan di orkestra, tetapi paling sering dinyanyikan dalam keroncong gaya yang dikenal sebagai keroncong Perjuangan (keroncong perjuangan). The diva keroncong, Waldjinah , Sundari Sukoco dan Hetty Koes Endang , berperan penting dalam menghidupkan kembali gaya tahun 1980-an.
Langgam Jawa atau Tembang Jawa
Ada gaya keroncong asli Surakarta (Solo) disebut Langgam Jawa , yang sekering keroncong dengan gamelan tujuh-catatan skala.
Gambang Kromong
Pada awal abad ke-20, keroncong digunakan dalam jenis teater yang disebut komedi stanbul , diadaptasi untuk tujuan ini, musik itu disebut gambang kromong. Gambang kromong cukup lazim di Betawi budaya Jakarta.
Dangdut
Dangdut awalnya seorang Indonesia musik dansa yang telah menyebar di seluruh Asia Tenggara, menjadi gaya pop yang dominan pada pertengahan 1970-an. Terkenal untuk mengalahkan berdenyut dan lirik yang sedikit moralistik yang menarik bagi pemuda Muslim, bintang dangdut mendominasi adegan pop modern. Namun dangdut - terutama dilakukan oleh penyanyi perempuan - juga sering menampilkan gerakan tari sugestif dan lirik nakal untuk menarik penonton lebih besar. Perkembangan ini ditentang keras oleh seniman generasi tua konservatif dangdut.
Dangdut didasarkan sekitar penyanyi, dan bintang-bintang termasuk Rhoma Irama dan Elvy Sukaesih (Raja dan Ratu Dangdut), Mansyur S. , A. Rafiq , Camelia Malik dan Fahmy Shahab , bersama dengan Cici Paramida , Evie Tamala , Inul Daratista , Julia Perez dan Dewi Perssik dari generasi yang lebih muda.


Campursari
Sebuah gaya fusion musik musik tradisional Jawa dan dangdut yang lazim di Jawa lingkup budaya, terutama Jawa Tengah , Yogyakarta dan Jawa Timur . Ada juga versi Sunda campursari lazim di Bandung wilayah Jawa Barat . Mungkin terbesar seniman saat ini adalah Didi Kempot .
Musik Kontemporer
Musik kontemporer Indonesia adalah beragam dan bersemangat. Sepanjang sejarahnya, musisi Indonesia yang terbuka terhadap pengaruh asing genre musik berbagai dunia. Jazz Amerika yang banyak dipasarkan di Asia, dan foxtrots, tango, Rumbas, blues dan gaya gitar Hawaii semuanya ditiru oleh musisi Indonesia. [4] Sebagai hasil berbagai genre dikembangkan dalam bingkai musik Indonesia, Indonesian pop, rock, jazz, dan hip hop.
Musik Indonesia juga memainkan peran penting dalam budaya pop kreatif Indonesia, terutama sebagai soundtrack atau lagu tema perfilman Indonesia dan sinetron Indonesia (TV drama). Indonesia populer Film Badai Pasti Berlalu (1977) juga diproduksi soundtrack sukses memukul dengan judul yang sama di tahun yang sama, soundtrack itu remaked tahun 1999 dengan Chrisye sebagai penyanyi utama dan diberikan oleh Erwin Gutawa dalam gaya orkestra. Pada tahun 2007 film ini juga sedang remaked lagi dengan soundtrack baru yang masih menampilkan lagu-lagu yang sama yang dilakukan oleh seniman generasi muda. Lain Indonesia populer yang datang dari film remaja usia Ada Apa Cinta Baru (2002) juga menghasilkan hit soundtrack sukses dengan lagu-lagu kebanyakan ditulis dan dilakukan oleh Melly Goeslaw .
Saat ini industri musik Indonesia menikmati popularitas nasional. Berkat budaya umum dan bahasa dimengerti antara Indonesia dan Malaysia , musik Indonesia menikmati popularitas regional di negara-negara tetangga seperti Malaysia, Singapura dan Brunei. Namun popularitas yang luar biasa dari musik Indonesia di Malaysia telah membuat khawatir industri musik Malaysia. Pada tahun 2008 industri musik Malaysia menuntut pembatasan lagu Indonesia pada siaran radio Malaysia.
Orchestra
Para musik klasik telah mencapai Indonesia sejak era Hindia Belanda pada awal abad ke-18, hanya dinikmati oleh segelintir orang kaya pemilik perkebunan Belanda dan petugas di klub sosial elit dan ballroom seperti Societeit Harmonie di Batavia dan Societeit Concordia di Bandung . De Schouwburg van Batavia (sekarang Gedung Kesenian Jakarta) dirancang sebagai gedung konser di abad ke-19. Diasosiasikan sebagai musik warga kelas halus, kaya dan berpendidikan tinggi, musik klasik eksklusif dan prestisius pernah menembus seluruh penduduk selama masa kolonial Hindia Timur. Jenis barat yang diturunkan musik yang melampaui penghalang sosial pada saat itu Kroncong, dikenal sebagai musik kelas bawah.
Sebuah kelompok amatir yang disebut "Bataviasche Philharmonic Orchestra" didirikan pada zaman kolonial Belanda, kemudian berubah menjadi orkestra Nirom, segera setelah stasiun penyiaran radio Nederlandsch-Indische Radio Omroep Maatschappij lahir pada tahun 1912. Hari ini dikenal sebagai Jakarta Symphony Orchestra yang telah ada di dunia musik negeri selama hampir satu abad melalui format yang berubah sesuai tren yang berlaku dan kebutuhan. Pada tahun 1950, penggabungan dari Cosmopolitan Orchestra di bawah Joel Cleber dan Jakarta Studio Orchestra di bawah Sutedjo dan Iskandar tampil sebagai Djakarta Radio Orchestra di bawah Henkie Strake untuk repertoar klasik, dan Jakarta Studio Orchestra yang dipimpin oleh Syaiful Bachri khusus di potong Indonesia. Pada tahun 2010 Jakarta Symphony Orchestra menggelar comeback setelah absen cukup lama.
Pada 1960-an hingga 1980-an musik klasik di Indonesia ditayangkan terutama oleh siaran radio nasional layanan Radio Republik Indonesia ( RRI ) dan stasiun TV nasional Televisi Republik Indonesia ( TVRI ) melalui program-program mereka. Selama dekade ini, orkestra klasik terutama dikembangkan di Universitas sebagai kegiatan ekstrakurikuler bagi siswa yang meliputi paduan suara . Pada 1990-an kelompok profesional simfoni orkestra mulai mengambil bentuk, terutama The Twilite Orchestra yang dipimpin oleh Adie MS, didirikan pada bulan Juni 1991, awalnya sebuah ensemble dengan 20 musisi. Ensemble ini telah dikembangkan sejak itu menjadi orkestra simfoni penuh dengan 70 musisi, yang 63-anggota Twilite Chorus, dan repertoar yang berkisar dari Beethoven untuk The Beatles . [7] Orkestra tersebut telah memainkan peran dalam mempromosikan musik Indonesia, terutama di pelestarian lagu nasional oleh komposer Indonesia dan lagu-lagu tradisional. Dibantu oleh Philharmonic Orchestra Victoria dengan Twilite Chorus, Addie MS merekam ulang lagu nasional Indonesia, Indonesia Raya , oleh WR Supratman dalam pengaturan aslinya orkestra sebesar Jos Cleber , serta lagu-lagu nasional Indonesia lainnya populer di album Simfoni Negeriku.
Hari ini, kota-kota besar seperti Jakarta, Bandung, Yogyakarta, dan Surabaya tidak asing dengan musik orkestra, dengan kelompok mereka sendiri simfoni. Jakarta, misalnya, memiliki perusahaan Nusantara Symphony Orchestra, Twilite Orchestra dan Jakarta Chamber Orchestra.
Pop
Indonesia pop music saat ini hanya dikenal sebagai "pop Indonesia" sangat dipengaruhi oleh tren dan rekaman dari Amerika. Meskipun pengaruh mulai dari Bollywood soundtrack di Hollywood tindakan pop yang jelas, fenomena pop Indonesia tidak sepenuhnya derivatif; itu mengungkapkan sentimen dan gaya hidup kontemporer Indonesia. Koes Bersaudara kemudian dibentuk sebagai Koes Plus dianggap sebagai salah satu pelopor Indonesia pop dan rock 'n roll di musik tahun 1960-an dan 1970-an. Pengaruh musik Amerika dan Inggris yang jelas dalam musik Koes Bersaudara, The Beatles dikenal sebagai pengaruh utama dari band ini. Beberapa pop Indonesia dan penyanyi balada yang selamat melalui dekade dan menjadi legenda musik Indonesia, seperti Iwan Fals , Franky Sahilatua dan Chrisye . Saat ini, band-band populer termasuk Peterpan , Radja , Gigi , Dewa 19 , Sheila on 7 , D'Masiv , dan Nidji , yang semuanya teratur tur di Indonesia, Singapura dan Malaysia dan tampil di MTV Asia .
Beberapa band pop Indonesia yang menghidupkan kembali dengan mereka Melayu akar dan menghidupkan kembali sebuah genre yang disebut "Band Pop Melayu" (Band Pop Melayu) dan populer di tahun 2000-an. Band-band Melayu pop adalah Kangen Band, WALI, Hijau Daun, Armada, Angkasa, dan ST 12 . Genre ini adalah bentuk kontemporer gaya lama Melayu Orkes, begitu populer di daerah di seluruh Indonesia dan Malaysia.
Pengaruh asing yang paling baru pada musik pop Indonesia adalah gaya dan genre J-pop dan K-pop . Beberapa band seperti J-Rocks , Geisha, Daishi dan SM * SH boyband yang meniru gaya Jepang dan Korea budaya pop. Dan juga sperading generasi baru Band Girl, efek samping sementara boyband didirikan di Indonesia, seperti 7icons , Cherry Belle , dan juga JKT48
Pengaruh asing paling baru pada musik pop Indonesia, yaitu J-pop dan K-pop , benar-benar membuat perbedaan besar pada remaja Indonesia. Remaja (juga anak-anak, remaja, dan beberapa orang dewasa) pergi gila atas sebagian besar K-pop Girlbands dan boybands, dan beberapa menuduh girlbands Indonesia dan boybands bahwa mereka menjiplak beberapa K-pop girlbands dan boybands.
Rock
Sama seperti musik pop, Indonesia batu adegan juga sangat dipengaruhi oleh perkembangan musik rock di Amerika. The Indonesia paling berpengaruh band rock mungkin Panbers dan God Bless yang populer di tahun 1970-an dan 1980-an. Pada akhir 1980-an sampai pertengahan 1990-an penyanyi batu beberapa perempuan dikenal sebagai "Lady Rocker" yang terkenal di Indonesia, seperti Nicky Astria , Inka Christie, dan Anggun yang memulai karirnya sebagai seorang penyanyi pop-rock di Indonesia sebelum pindah ke Perancis dan mengejar karir internasionalnya. Lain band rock penting termasuk Slank , Netral, / rif dan Jamrud .
Jazz fusion
Beberapa musisi Indonesia dan band mengeksplorasi jazz music. Terkemuka Indonesia musisi jazz adalah: Modulus Band, Karimata Band, Barry Likumahua, Indra Lesmana, Syaharani, Maliq & D'Essentials dan Trisum (Tohpati, Dewa Budjana, Balawan dan). Berbagai kelompok lain sekering kontemporer kebarat-baratan jazz fusion musik tradisional dengan musik etnik tradisi kampung halaman mereka. Dalam kasus Krakatau dan Sambasunda , band asal Jawa Barat, orang Sunda Kacapi Suling tradisional dan gamelan dilakukan bersama drum set, keyboard dan gitar. Band lain seperti Bossanova Jawa yang tergabung musik Jawa dengan bossa nova, sedangkan sekering jazz Kulkul dengan gamelan Bali. The Jakarta International Java Jazz Festival yang dilakukan setiap tahun, menampilkan Internasional terkenal serta musisi jazz Indonesia. Hal ini telah menjadi salah satu acara Jazz yang paling penting di wilayah tersebut. Berbagai macam jazz bertahan dalam proyek Indonesia Indie, seperti Ecoutez , Sandy Sandoro , dan banyak lagi "non-label" band atau penyanyi. Dan mereka kualitas musik yang tidak kalah bersaing dan jazz kelas dunia.
Legenda Musik Indonesia
Dari Gesang , Koes Bersaudara / Koes Plus, Dara Puspita, Alfian, Titiek Puspa , Guruh Gipsy , Gombloh , Bing Slamet , Benyamin Sueb , Godbless, Chrisye , Darso (Calung X), Harry Roesli (50's-70) sampai Fariz RM , Iwan Fals , dan banyak lagi. Ada juga The Tielman Brothers yang berasal dari Indonesia, tetapi mereka mendapatkan popularitas di Eropa , terutama Belanda .

0 komentar:

Poskan Komentar

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Online Project management